Jodoh.

Jodoh??

Definisi jodoh itu gimana sih? Dan gimana cara kita untuk tau jodoh kita yg sebenar2nya itu siapa? Suami/istri kita? Kalau memang suami/istri kita itu adalah benar jodoh kita, tapi kenapa banyak perceraian diluar sana? Banyak rumah tangga yg sama sekali gak harmonis? Trus jodoh itu sebenernya apa?

Hmm…
Sebenernya aku salah satu pribadi yg masabodo banget sama masalah satu ini. Menurut aku, ya ngapain juga sih dipusingin. Toh hidup ini ga melulu tentang jodoh kan? Masih buanyaaaakk hal2 lain yg ga kalah pentingnya dibanding musti mikirin jodoh sampe banyak juga yg stress. Huhftt..

Untuk cewek, sebenernya umur2 kayak aku ini udah layak untuk menikah. Ya, terbukti dari temen2 aku yang ga sedikit yg udah mengakhiri masa lajangnya yg menurut aku terlalu dini. Yah, married itu kan bukan main-main. Musti dipikirin mateng2, segala sesuatunya. Ada 1 temen aku yg bilang,
“Ya gimana Mon, jodoh gw cepet datengnya. Masa gw tolak? Dosa kan..”
Ya gatau sih ya dosa apa nggaknya. Tapi mereka menikah setelah hanya 2 bulan pacaran. Weeww :O Ya, bukannya sirik apa gimana. Tapi mereka itu bakalan hidup bareng lho. Bisa ya hidup seatap sama org yg baru kamu kenal 2 bulan doang? Kalo ternyata si cowok itu psikopat atau maniak sex gimana? Aduuuhhh…. Aku bukannya doain jelek2. Tapi sayang aja gitu.

Ada juga temen aku yg menikah karena dia bilang dia udah capek kerja. Udah waktunya istirahat, tinggal nadahin tangan dan dapet duit segepok dari suami. Hmm, ini menurut aku sangat amat salah!
Kenapa bisa mikir gitu?? Jadi perempuan kok lemah banget.
Emang kalo kamu nikah, yakin bakalan ga capek? Lebih capek 100x lipat, iya! Masalah capek nggaknya itu tergantung yg jalanin. Emang ada ya kerjaan yang ga capek? Lo tidur seharian penuh aja capek kok, coba deh. Semua tergantung cara kita nyikapin kerjaan itu sendiri. Dibawa capek, atau dibawa happy?

Oya, trus ada 1 lagi temen aku yg mau nikah bulan Oktober nanti. Dan alasan dia nikah cepet adalah atas permintaan orangtuanya. Wehh, ini lebih dilema lagi. Kalo aku jadi dia kemungkinan besar aku bakalan kabur. Terserah deh mau dibilang durhaka apa gimana. Yg jelas kita punya alasan kuat untuk gak nerima permintaan absurd orgtua kita itu. Yakali daripada kita nikah tapi kepaksa, trus akhirnya rebut mulu dan akhirnya bakalan ga sesuai harapan mereka? Lebih nyakitin yg mana? Sesuatu yg kepaksa itu akhirnya gapernah indah loh, beneran deh. Masalah kita bakal dicap anak durhaka atau gimana, ya terserah. Toh, Tuhan lebih bisa nilai. Kadang ada permintaan orgtua yg ga harus atau bahkan ga perlu kita turutin. Tapi kita juga musti dewasa jelasin alasan kenapa kita nolak. Jgn pake omongan kasar yg nyakitin hati mereka, menurut aku letak durhaka nya disitu.

Yah, terlepas dari itu semua, aku bukannya takut menikah. Tapi untuk saat ini aku akuin, ya aku takut. AKu takut, karena aku sadar aku belum “bener”. Aku takut, karena aku sadar aku belum punya bekal moral yg cukup. Tapi aku juga ga bisa nargetin kapan aku ga takut lagi. Karena masa depan kita ga akan bisa diprediksi, tapi dijalanin. Jadi, sekarang aku cuma bisa benahin diri aku yg penakut dan berantakan ini. Ya karena ada quote yg bilang, “lelaki baik, untuk wanita yg baik pula”. So, aku harus jadi baik dalam segala hal, supaya Tuhan pertemuin aku dengan lelaki yang disebut jodoh dengan kebaikan yang sama.

Hai Jodoh, sabar yaa. Aku lagi benahin diri supaya pantas untukmu. Dan kamu, jgn lupa juga untuk benahin diri kamu, supaya pantas untuk aku. Semoga kita dipertemukan di waktu yg indah. ^_^

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s