Virginity ???

Virginity?

Ini sebenernya hal yg tiba-tiba aja kepikiran. Ya, duluuu pas aku masih baru lulus SMK, aku sempet kerja di sebuah organisasi social internasional gitu. Namanya Rotary Foundation, aku kerja sbg sekretaris eksekutif di cabang Bandar Lampung. Nah, di situ aku sempet punya rekan kerja cowok. Namanya sebut aja Adit. Aku biasa panggil dia Kak Didit karena memang dia lebih tua dari aku 3 tahun. Kak Didit ini kerja di bagian equipment. Jadi dia ngurusin setiap perlengkapan kalo lagi meeting anggota organisasi, tempatnya, pokoknya semua tetek bengek ttg organisasi dia yg handle.

Nah, si Kak Didit ini ternyata orangnya perasaaaa banget sebagai cowok. Kalo dari penampilan sih dia charming kok. Wangi, gayanya necis. Di kantor pun ga sedikit yg sering curi-curi pandang sama doi. Berhubung ruangan aku sama ruangan doi sebelahan, jadi aku sama doi memang lebih sering ngobrol ini itu. Sampe2 banyak yg gossipin kalo kami pacaran. Hahaha biasalah.

Aku inget suatu hari doi pernah lemesss banget. Pokoknya bedhaaa banget sama biasanya. Aku jelas kepo dan nanyain doi kenapa. Dan ternyata doi lg galau karena cewek yg dia taksir. Oiya aku lupa cerita kalo Kak Didit ini lg merjuangin seorang model yg udah dia taksir dari jaman SMA dia dulu (mereka 1 SMA). Aku liat foto-fotonya, si cewek memang cakep bgt. Ya tau deh model gimana cakepnya.

Singkat cerita, ternyata Kak Didit merupakan orang yang beruntung. Karena doanya… terkabul!!

Jadilah mereka pasangan yg mesra nya kayak Anang Ashanty. Lengkett kayak perangko. Mulai merencanakan masa depan berdua. Mau beli rumah, ini itu dan semua yg indah2 yg kadang bikin aku envy dengernya 😀 *maklumjoness*

Sampe di saat Kak Didit tau-tau nyamperin aku dengan muka lemes dan gaada semangat hampir kayak zombie udah berumur 8000 tahun. *halah!

“Mon, kamu mau ga punya cowok yg udah ga perjaka lagi. Maksudnya dari segi seks gitu.” Pertanyaan doi yg bikin aku hampir keselek saking kagetnya.

“Hmm.. teori sih kak kedengerannya. Tapi, aku bakal terima2 aja. Selagi dia ngelakuin ‘hal’ itu bukan karena doyan, dan dia ga tertular penyakit kelamin karena ‘hal’ itu.” Jawabku.

“Jadi kamu bakal terima dia gitu Mon, setelah tau dia udah pernah nyicipin badan cewek lain selain kamu?”

“Ya gimana kak. Kalo aku sendiri ya, gaada manusia yg sempurna kan? Pasti setiap org ada kurangnya. Sebenernya sih ga pengen, tapi kalo udah sayang bgt sama cowok itu ya musti terima kurangnya dia juga kan? Lagian setiap org kan bisa berubah. Percaya aja kalo diri kita nya baik2, Tuhan juga pasti bikin dia baik2 juga pas sama kita.”

“Tapi kok ya susah ya Mon..”

“Emang kenapa kak, kok tiba-tiba nanyain begituan?” tanyaku to the point.

“Cewekku itu, dia ngaku udah pernah tidur sama cowok lain sebelum sama aku. Dia udah ga virgin lagi.”

Deg. Aku pun diem sebentar. Aku tau sih perasaan Kak didit gimana. Sebagai cowok tentu dia ga bisa terima. Dia memang berhasil dapetin hati si cewek, tapi ada sesuatu yg jauh ga kalah penting yg udah duluan diadapet sama cowok lain, yg ga bakalan bisa dia rebut lagi. Harga dirinya sebagai cowok juga pasti jatuh banget. Wibawanya tentu, terinjak. Doi udah mati-matian mempetahankan perasaan dan cintanya buat si cewek. 5 tahun bukan waktu sebentar untuk sebuah penantian dan usaha doi selama ini. Tapi si cewek malah ga bisa sama sekali mempertahanin hal yg paling berharga dalam dirinya.

“Kalo kamu jadi Kakak gimana Mon?” tambahnya

“Ya aku bakal terima sih kak. Secara masih banyak hal baik dari diri dia pastinya. Entah itu sifatnya, sifat dia ke kita, cara pandang dia ke masa depan. Masih banyak yg lebih penting untuk dipertimbangin ketimbang ‘itu’.”

“Iya sih, teorinya gitu. Tapi sakit banget ya.”

“Ya, kakak pilih gimana? Mundur atau lanjutin? Kalo mundur sih mnurut aku gpp, secara blm ke tahap perkenalan keluarga lebih jauh juga kan? Dan kalo memang mau lanjut, ya bagus. Lupain tentang ‘itu’ dan buka lembaran baru lagi buat kalian berdua.”

“Kok Tuhan gini banget ya ke kakak. Disaat kakak minta dia, iya sih dikabulin. Tapi kok ya begini..”

“Ya, mungkin Tuhan mau kasitau ke kakak kalo setiap yg kakak minta itu bukan berarti yg sempurna dan terbaik. Selalu ada konsekuensinya kak.”

“Berarti aku harus ninggalin dia?”

“…….”

Lha wong aku kan cuma ngasih saran tok ke dia, keputusan ya tetep di tangan keduanya. Ya kan??

Lagian yah menurut aku, married itu kan bukan cuma entang ‘hal’ itu. Tapi tentang kesetiaan 1 sama lain untuk jalani hidup berdua, melewati pasang surut kehidupan dengan saling menyemangati, dan menua bersama dalam kebahagiaan. Ya ga sih?? Kenapa musti ngeributin hal yg sebenernya ga penting2 amat. Emangnya nikah cuma tentang seks doang? Atau jangan2 nikah itu sebenernya cuma buat melegalkan hubungan seks aja?

Olalalala semakin dibahas semakin kemana-mana inih 😀

Hmm, aku jadi mikir gimana perasaan si cewek sekarang. Kenap ga boong aja sampe nanti pas nikah. Jadi ntar malam pertama, baru deh ngaku.

“taraaaa, surprise sayaang, aku uda ga perawan lagiii…” hiiiii, gatau deh, pasti Kak Didit langsung kena serangan jantung 😀

1 hal sih yg aku pelajarin di sini. Tuhan itu Maha Adil. Kadang kita ngerasa marah sama Tuhan karena ga ngasih yg kita mau. Tapi Tuhan lebih tau apa yg terbaik untuk hidup kita. Mungkin Tuhan ga kasih yg kita mau, tapi Tuhan pasti kasih yg terbaik. Walopun nanti Tuhan bakalan ngasih jodoh yg jauh dari kriteria yg kita mau, tapi mungkin aja dia adalah jodoh terbaik yg ga pernah ninggalin kita dlm keadaan sesulit apapun. Intinya ya bersyukur aja sih atas apa yg Tuhan kasih. Jangan teralu sering ngeluh dan marah sama Tuhan.

Dan 1 lagi, “Virginity is your diamond girls.. So keep it with your wise heart and ability.”

Nb : entah kenapa waktu itu aku berubah jadi sosok yg bijak bgt pas nanggepin kasus Kak Didit. *benerinkacamata*

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s