LDR in Reality :)

LDR (Long Distance Relationship), apa sih yang ada di pikiran kalian kalo denger kata ini?

Pasti yang pertama adalah, impossible to worth it. Ya, bagi sebagian orang yang udah biasa pacaran short distance alias sering ketemu atau malah hampir setiap hari, memang LDR adalah sesuatu yang impossible untuk dijalani. Bisa dibayangin aja, biasanya ketemu teruss, then tiba-tiba harus menahan hasrat ketemu karena jarak yang gakbisa ditempuh sesuka hati seperti biasa. Pasti rasanya kesiksa kan? Nahan rasa kangen itu bener-bener sakit lho. Gaada yang bisa tahan bergumul dengan yang namanya kangen.

Gw adalah salah 1 member dari LDR itu sendiri. Btw, udah 2 tahun lebih gw jalanin. Di tahun pertama, jarak gw dan doi adalah Jogja-Lampung, berlanjut di pertengahan tahun pertama, doi pindah kerja ke Semarang, so jadi Semarang-Lampung. Dan di tahun kedua, giliran gw yang moving ke Batam. So now, jaraknya menjadi Semarang-Batam. Dan tau kan seberapa jauhnya itu? Plus seberapa mahal yang harus dibayar kalo mau ketemu. Tapi ya inilah yg gw & doi pilih. Jalanin hubungan antara nyata dan tidak nyata. Tapi, doi gak pernah yg namanya bikin gw takut, justru doi yang slalu nguatin gw. Gw yg suka banget ngeluh kalo nggak sanggup. Tapi doi nggak pernah nyerah nguatin gw. Dan gw bisa rasain banget, kalo doi bener-bener serius dgn gw.

Tapi, namanya manusia ya. Kadang rasa kesepian itu suka dateng. Apalagi setiap satnight dateng, dan saat itu juga gw harus menyaksikan pemandangan yang bikin envy alias iri. Ya, dimana pasangan-pasangan pada hangout. Sementara gw? Gw emang pernah sesekali jalan pas malem minggu sama temen2 gw. Tapi mirisnya, mereka pada bawa gandengan. Kebayang kan rasanya gimana? Diskriminasi status pun gak terelakkan. Lagi nonton di bioskop, yg laen pada nyelendot di bahu si pacar, sementara gw? Ngunyah popcorn sampe kerongkongan kering. Naas banget kan? 😥

Selama gw jalanin LDR ini, gw gak pernah sekalipun ngerasa bosen atau ngerasa pingin cari yang deket aja. Padahal sebelumnya gw adalah tipe orang yang gampang banget bosen. Tapi gatau kenapa system LDR ini bikin gw semakin bisa menghargai komitmen. LDR ini juga udah berhasil bikin gw jadi lebih setia. Rasanya, kalo mau aneh2 tu mesti mikir 1000 kali. Menyenangkan sih. Gw jadi tau apa arti “I Miss You” yang sebenernya. LDR juga bikin gw lebih semangat dateng ke kantor, dan yg penting LDR ngajarin gw nabung senabung-nabungnya 😀 Kenapa? Soalnya yang ada di pikiran ini cuma gimana caranya gw harus punya uang supaya bisa cepet ketemu sama doi.

Tapi semakin lama, hati gw mulai teriak. Gak sanggup. Pertanyaan demi pertanyaan pun muncul. “Sampai kapan?”. Gw sendiri pun gaktau mesti jawab apa. DItambah lagi godaan-godaan terkutuk yang mulai berdatangan. Membuat gw yang sendirian disini hampir tertarik. Gw juga semakin sering mellow sendiri tiap malam datang. Apalagi sekarang kesibukan doi padatnya gabisa ditawar. Tinggalah gw disini yang mesti nunggu sampe doi punya spare time untuk bisa sekedar bbm, text message, atau telfonan. Tapi gatau kenapa, gw malah semakin kuat pertahanin doi. Walaupun gak sedikit yang mendekat dan nyoba ngasih hatinya buat gw, but He’s still the best. Hati ini tetep menuju ke doi, dimana pun gw berada. Entah apa yang bikin gw begini. Doi bener-bener bikin gw hampir gila.

Walaupun doi sibuk sesibuk-sibuknya, gw akuin doi tetep selalu kasih kabar ke gw. Gak pernah nggak. Doi tetep jaga komitmen, dan juga gw. Gw dan doi pun sangat berterimakasih kepada jarak, karena udah ngajarin betapa mengharukannya rasa rindu. Betapa mengharukannya menyayangi, dan betapa berharganya sebuah pertemuan. Dan akhirnya ya disinilah gw, hidup dengan sejuta rindu yang udah menggunung di hati. Rindu untuk bisa ketemu dan gak pernah berpisah lagi.

Pesen gw untuk kalian yang sedang/berencana/harus menjalani proses LDR, gausah takut atau sedih. Kuncinya 1 kepercayaan satu sama lain. Bangun komitmen untuk saling setia dan menunggu. Nikmati setiap prosesnya. Nanti juga kalian akan ngerasain seperti gw. SMS dari doi yang dulu biasa aja, sekarang menjadi sangat luar biasa, walaupun itu hanya ucapan selamat pagi, malam yang sudah berulang kali kita terima. Sesuatu tentang doi yang sebelumnya biasa saja, berubah menjadi sesuatu yang so special dan yang sangat kita tunggu. Jangan takut perasaan sakit karena tak adanya kabar dari doi. Karena itu hal biasa dalam LDR. 1 yang harus kamu percaya, kalau Tuhan sudah menakdirkan doi untuk kamu, doi akan secepatnya memberi kabar ke kamu. Jangan terlalu dibawa perasaan, biarkan aja mengalir. Mengalir ke ujung yang indah, yaitu pertemuan yang tak akan pernah dipisahkan lagi 🙂

Advertisements

One thought on “LDR in Reality :)

  1. bagus adek…….ya harus dijalani dengan kepercayaan penuh dan jalin komunikasi dengan baik koz hanya itu yang bisa dilakukan pasangan LDR, tanpa itu tidak akan mungkin berhasil…..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s